Beli Surgamu bersama Wakaf

Share on whatsapp
Share on facebook
Share on twitter
Share on linkedin

Sahabat yang diberkahi Allah, tentulah Anda sangat akrab dengan doa ini:

“Robbana atiina fiddunya hasanah, wa fil akhirati hasanah, wa qinna adza bannar”
(Ya Allah, karuniakanlah kepada kami kebaikan di dunia, kebaikan di akhirat, dan jauhkanlah kami dari siksa api neraka)

Ya, sebuah doa yang bahkan dikatakan sebagai Doa Sapu Jagad. Doa tersebut adalah harapan terbesar kita sebagai makhluk Allah yang yakin atas adanya kekuasaan Allah di dunia, adanya hari akhir dan balasan Allah atas segala perbuatan kita semasa hidup. Terbebas dari api neraka, dan dimasukkan ke dalam Surga Allah swt, adalah akhir penantian meraih kebahagiaan yang abadi.

Jika Surga Akhirat kelak sangat kita dambakan, ternyata “Surga Dunia” juga tentunya kita butuhkan. “Surga Dunia” yang dimaksud adalah kebahagiaan hidup tentunya. Bisa jadi berkat keluarga yang harmonis, anak-anak yang berbakti, kesehatan yang prima, kekayaan, karir yang cemerlang, bisnis yang sukses, ataupun kebermanfaatan terhadap sesama. Kalau saja salah satu atau beberapa dari hal ini terjadi sebaliknya, maka bisa jadi, kita akan merasa seperti di “Neraka Dunia”.

Ternyata, salah satu tauladan Rasulullah saw dalam menjemput “Surga Dunia” dan “Surga Akhirat” kelak adalah dengan menafkahkan harta kita di jalan Allah swt dan membantu sesama yang membutuhkan. Tidak lain adalah dengan ber-SEDEKAH. Ibarat proses jual beli, maka dapat dianalogikan seolah-olah “Surga Dunia” dan  “Surga Akhirat” dapat diBELI dengan harta kita. (*untuk firman Allah dan Hadist Rasul yang mendukung akan dibahas pada artikel lain)

Bagaimana dengan wakaf? Wakaf ternyata adalah Sedekah Istimewa yang tidak hanya dalam konteks menolong sesama, tetapi juga membangun ekonomi umat, serta memberikan pahala tanpa batas kepada mereka yang melaksanakannya. Bahkan, derajat Wakaf disejajarkan oleh Rasulullah dengan Ilmu yang bermanfaat serta anak sholeh yang selalu mendoakan orangtuanya. Sebagaimana hadist:

“Ketika manusia meninggal dunia, maka terputuslah segala amal pahalanya, kecuali dari perkara: Sedekah jariyah (Wakaf), ilmu yang bermanfaat, dan anak sholeh yang selalu mendoakannya” (HR Muslim)

Bahkan, banyak ulama yang menegaskan, bahwa derajat kedermawanan seseorang, dilihat dari seberapa besar nilai wakaf yang dia laksanakan. Karena, jika zakat adalah wajib; sedekah sebagai sebuah kebutuhan melancarkan keberkahan hidup; maka wakaf mencerminkan kekuatan iman seseorang dalam mencintai Allah dan umatnya diatas kepentingan pribadinya. Mengingat, seorang yang berwakaf telah mengikhlaskan harta terbaik yang dicintainya berubah menjadi kepemilikan umat. Dan inilah kebajikan yang sempurna sebagaimana firman Allah swt:

“Kamu sekali-kali tidak sampai kepada kebajikan (yang sempurna), sebelum kamu menafkahkan sebagian harta yang kamu cintai… (QS Ali Imran : 92)

Inilah “Membeli Surga” yang dimaksud. Kata “Beli” adalah sebuah simbol ajakan dalam meraih ridho Illahi dengan cara terus menggerakkan keikhlasan hati dalam mengeluarkan sebagian penghasilan dan kekayaan yang kita miliki untuk membantu sesama, membantu umat, dan menabung pahala yang kita butuhkan untuk bisa masuk kepada Surga Allah kelak.

Mari membeli “Surga Dunia” untuk kebahagiaan hidup yang penuh ridho Allah swt. Mari membeli “Surga Akhirat” yang dijanjikan Allah memberikan kebahagiaan abadi.

Mari Beli Surgamu, Surga Kita.

Wallahu a’lam bishshawab.

(Oleh Urip Budiarto – Direktur Tabung Wakaf Indonesia. Dapat dihubungi via email urip.budiarto@tabungwakaf.com atau follow akun Twitter @uripbudiarto)

Wakaf Sekarang

Berita Terbaru

Adakah Investasi Paling Menguntungkan?

Adakah Investasi Paling Menguntungkan?   Ingin memiliki keuntungan yang sebanyak-banyaknya adalah fitrah manusia. Manusia selalu menginginkan hal yang sebesar-besarnya dengan pengorbanan yang serendah-rendahnya. Termasuk dalam

Read More »

Yuk Wakaf