Sempurnakan Keberkahan Ramadhan dengan Wakaf

Share on whatsapp
Share on facebook
Share on twitter
Share on linkedin

Ramadhan: Bulan Penuh Keberkahan

Dalam ceramah ceramah taraweh yang disampaikan oleh para ustad selama bulan Suci Ramadhan seringkali disebutkan bulan Ramadhon sebagai bulan berkah, bulan yang Allah SWT berkahi segala amal ibadah kita, dihapuskan segala dosa, dikabulkan segala ampunan dan permohonan, serta dicatat perbuatan baik dalam bentuk ibadah maupun amal sedekah.

Dalam Hadits Riwayat Thabrani dari Ubadah bin Ash-Shamit, Rasulullah SAW bersabda telah datang kepadamu bulan Ramadhan, bulan keberkahan. Allah mengunjungimu pada bulan ini dengan menurunkan rahmat, menghapus dosa-dosa, dan mengabulkan doa. Allah melihat berlomba-lombanya kamu pada bulan ini dan membanggakanmu kepada para malaikat-Nya. Maka tunjukkanlah kepada Allah hal-hal yang baik dari dirimu. Karena orang yang sengsara ialah yang tidak mendapatkan rahmat Allah di bulan ini.”

Baca Juga: Pengertian Berkah dalam Al Quran dan Hadist

Ramadhan kata hadits diatas merupakan bulan ‘berkah’, atau az-ziyadah minal khair wal karamah, yakni kebaikan dan kemuliaan yang bertambah-tambah atau berlipat-lipat. Ramadhan disebut bulan berkah, karena kebaikan dan kemuliaan dari Allah dilimpahkan di dalamnya. Segala amal saleh, baik itu yang berupa ibadah langsung kepada Allah (mahdhah) maupun tidak langsung (ghair mahdhah), semuanya akan dilipatgandakan kebaikan dan kemuliaannya.

Sebagai pelengkap amalan di bulan yang penuh keberkahan ini, kaum muslimin selain menjalan ibadah shaum, taraweh, dan tadarus al-quran, dipenghujung Ramadhan mereka diwajibkan menunaikan zakat dan memperbanyak sedekah.

Namun demikian untuk lebih melengkapi amalan tadi kaum muslim perlu menunaikan wakaf. Sebab dengan menunaikan wakaf kita telah memindahkan kepemilikan harta dan “meminjamkan” harta tersebut kepada Allah SWT. Dalam surat Al Hadid ayat 11Allah SWT berfirman: “Siapakah yang mau meminjamkan kepada Allah pinjaman yang baik, maka Allah akan melipatgandakan (balasan) pinjaman itu untuknya, dan dia akan memperoleh pahala yang banyak.”.

Wakaf sebagai “Sedekah Jariyah dan Istimewa”

Para ulama menyepakati wakaf diartikan sebagai “Sedekah Jariyah”. Mengapa? Karena perbedaannya wakaf dengan sedekah terletak pada kepemilikan dan pemanfaatan. Wakaf disebut sedekah jariyah karenaorang yang diberikan sedekah jariyah atau (harta wakaf) tidak bisa memilikinya dengan segala kemanfaatan dari wakaf tersebut, hal itu dikembalikan pada isyarat yang diberikan dari si pewakaf.Sedangkan harta sedekah biasa bisa dimiliki dengan segala kemanfaatan sedekah tersebut.

Wakaf adalah termasuk ibadah yang disunahkan, sebagaimana firman Allah SWT dalam kitab al-Qur’an yaitu : “Orang yang pertama kali melakukan wakaf adalah Sayyidina Umar ibn Khottob RA, kemudian diikuti oleh para sahabat yang lain. Beliau mewakafkan tanah yang berada di daerah “Khaibar”.

Melalui perintah dari Rasulullah SAW dan beliau mensyaratkan wakafnya dengan beberapa hal, di antaranya bahwa tanah tersebut tidak boleh dijual, diwariskan, dan diberikan pada orang lain dan bagi orang yang menguasai tanah tersebut boleh memakan hasil-hasil yang dikeluarkan oleh tanah itu serta memberikan hasil (makanan) tanah itu kepada sanak kerabatnya secara Cuma-Cuma (tanpa menjualnya). (HR Imam bukhori)

Arti dan Ketentuan Wakaf

Berkaitan dengan keutamaan wakaf di bulan suci ramadhan, tentunya amalan wakaf akan memberikan kelengkapan amalan bagi seorang muslim,wakaf juga boleh disebut sebagai “sedekah istimewa”, karena melalui amalan ini kita akan terus menerus mendapat pahala dari Allah SWT di dunia dan di akhirat. Wakaf sendiri merupakan ibadah harta yang pengelolaannya secara khusus memastikan nilai pokok harta tersebut tidak berkurang dan mengoptimalkan hasilnya untuk kemaslahatan umat secara terus menerus.

Dalam kaitan dengan nilai kemaslahatan dan keberlanjutan dari amalan sedekah ini sebagaimana sabda Rasulullah SAW: “Apabila anak adam meninggal dunia, maka terputuslah amalnya kecuali tiga yaitu: sedekah jariyah, ilmu yang bermanfaat, dan anak sholeh yang mendoakan kedua orang tuanya. (HR.Bukhari)”

Wakaf secara arti adalah menahan, sedangkan menurut syara’ adalah menahan suatu benda yang kekal abadi secara fisik zatnya serta dapat digunakan untuk sesuatu yang benar dan bermanfaat. Contohnya mewakafkan sebidang tanah untuk dijadikan lahan makam penduduk setempat, wakaf bangunan untuk dijadikan masjid, dan lain-lain.Dan barang yang diwakafkan memiliki kriteria: Kekal abadi bendanya, milik sendiri, dan ada akad wakaf antara pemberi dan penerima waqaf.

Sedangkan dalam melaksanakan pemberian harta wakaf harus memiliki beberapa persyaratan atau biasa disebut sebagai (Syarat Waqaf) diantaranya: pertama,mewakafkan untuk selamanya tak terbatas waktu. Kedua,jelas siapa yang mewakafkan dan kepada siapa diwakafkan. Dan yang ketigadibayar secara tunai atau cash.

Dalam menjalankan wakaf diperlukan pilar-pilar utama sebagai penyangga tegaknya pelaksanaan pemberian harta wakaf, pilar tersebut diantaranya sebagai berikut;

Pertama, adanya wakif atau orang yang mewakafkan. Wakif disyaratkan harus orang yang sudah baligh dan aqil, anak yang masih belum baligh atau orang yang gila hukumnya tidak sahmenjadi seorang wakif. Sedangkan wakaf dari orang kafir hukumnya sah.

Baca Juga: 5 Hikmah dan Filosofi Wakaf

Kedua, adanya mawquf atau barang yang diwakafkan. Syarat obyek yang dapat diwakafkan harus benda yang dapat dimanfaatkan tidak dengan merusak bendanya,Tidak sah hukumnya jika mewakafkan lilin karena penggunaannya dengan merusak bendanya. Demikian pula tidak sah mewakafkan uang tunai, karena pemanfaatannya dengan cara dibelanjakan.

Ketiga, Shighot atau kalimat wakaf. Shighot wakaf harus diucapkan secara lisan, tidak cukup dengan diucapkan dalam hati saja (niyat). Sedangkan shighot wakaf dalam bentuk tulisan dianggap sah jika disertai dengan niyat saat menulis.

Nah, akhirulkata wakaf merupakan sedekah yang istimewa, apalagi jika ditunaikan di bulan penuh keberkahan seperti Ramadhan, bulan yang penuh keberkahan dan setiap amal ibadah akan Allah SWT lipatgandakan untuk kebaikan dunia maupun akhirat. Wallahualam bishawab

Wakaf Sekarang

Berita Terbaru

Adakah Investasi Paling Menguntungkan?

Adakah Investasi Paling Menguntungkan?   Ingin memiliki keuntungan yang sebanyak-banyaknya adalah fitrah manusia. Manusia selalu menginginkan hal yang sebesar-besarnya dengan pengorbanan yang serendah-rendahnya. Termasuk dalam

Read More »

Yuk Wakaf