Keutamaan Menahan Amarah

Share on whatsapp
Share on facebook
Share on twitter
Share on linkedin

Keutamaan Menahan Amarah“Tidak ada sesuatu yang ditelan seorang hamba yang lebih utama di sisi Allah daripada menelan (manahan) amarah yang ditelannya karena mencari keridhaan Allah.” (HR Ahmad)

Sahabat, pernahkah merasakan kemarahan yang memuncak hingga ubun-ubun? Wajah memerah, jantung berdetak lebih cepat, dan bahkan lidah terasa kelu untuk berkata-kata.

Tak sedikit orang yang kalap hingga melakukan keburukan di saat marah, entah itu merusak barang, atau bahkan menyakiti orang lain. Padahal amarah itu sangat mungkin bisa menjadi ‘hadiah’ buat kita, yakni manakala kita mampu menahannya.

Berikut ini merupakan beberapa keutamaan menahan amarah yang penting untuk kita ketahui:

  1. Menjadi manusia paling kuat sejagad

Salah besar jika seseorang merasa kuat hanya karena pandai bergulat atau kebal senjata tajam. Manusia terkuat adalah mereka yang bisa mengendalikan dirinya ketika dalam keadaan marah.

Mengapa demikian? Karena ketika kita dikuasai amarah, logika berpikir seolah terbakar sehingga seseorang tak dapat berpikir dengan baik, maka jika ia mampu tetap mengendalikan diri dan tidak melampiaskan amarahnya pada tempat keliru, sesungguhnya ia adalah sosok yang kuat.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wassalam menyatakan hal ini dalam beberapa haditsnya:

“Orang yang paling kuat bukanlah orang yang tak dapat dikalahkan oleh orang lain. Tetapi orang yang paling kuat adalah orang yang dapat menguasai dirinya ketika ia sedang marah. (HR. Muslim No.4723)

“Orang yang kuat bukanlah yang pandai bergulat, namun orang yang kuat adalah orang yang memiliki jiwanya ketika marah.” (HR. Bukhari)

  1. Allah mengampuni kesalahan-kesalahan orang yang mampu menahan amarahnya

Ketika kita mampu memaafkan orang lain dan tidak melampiaskan amarah padanya, maka Allah pun akan mengampuni dan menyayangi diri kita.

“Dan jika kamu memaafkan dan tidak memarahi serta mengampuni (mereka), maka sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (QS. At-Taghabun: 14)

  1. Berhak memilih bidadari surga

Seseorang yang dapat menahan amarah, maka Allah akan memuliakannya kelak di hari kiamat dan ia diperbolehkan memilih bidadari surga yang disukainya.

“Siapa saja yang menahan marah, padahal dia mampu melampiaskannya, maka Allah akan memanggilnya pada Hari Kiamat di atas kepala para makhluk hingga dipilihkan baginya bidadari yang dia sukai.” (HR at-Tirmidzi, Abu Dawud dan Ibnu Majah).

  1. Termasuk dalam golongan orang-orang yang bertakwa dan berbuat kebajikan

Orang-orang yang dapat menahan amarah merupakan salah satu ciri orang bertakwa dan berbuat kebajikan.

“Dan orang-orang yang menahan amarahnya serta memaafkan (kesalahan) orang lain. Allah menyukai orang-orang yang berbuat kebajikan.” (QS. Ali ‘Imran: 134)

  1. Lebih sehat secara fisik

Penelitian dari University of California San Diego tahun 2012 menemukan bahwa orang-orang yang bisa melepaskan kemarahannya dan memaafkan kesalahan orang lain cenderung lebih rendah risikonya mengalami lonjakan tekanan darah.

Selain itu, salah satu hal yang berisiko menyebabkan kematian dini adalah marah. RIset dari Lowa State University menunjukkan 25 persen orang yang suka marah memiliki risiko kematian 1,57 kali lebih besar dibanding mereka yang lebih sedikit merasa marah. Penelitian diambil dari 1.307 pria yang telah dipantau selama 40 tahun. Subhanallah.

Sahabat, jika kita mampu mengendalikan amarah, kita dapat mengubah musibah menjadi anugerah, karena setiap kali ada seseorang yang membuat kita marah namun kita dapat mengendalikan diri tak terbawa emosi, maka saat itu pulalah Allah memberi ampunan dan keridhoanNya untuk kita. Wallahualam. (SH)

Baca Juga: MERASA SUCI

Wakaf Sekarang