Punya Sahabat Shalih? Itu Investasi Akhirat Lho

Share on whatsapp
Share on facebook
Share on twitter
Share on linkedin
sahabat yang shalih, teman shalih, sahabat shalih, teman saleh, sahabat saleh

Foto: Based Photo by Pixabay

Sahabat, sudah tahukah bahwa salah satu investasi akhirat yang perlu kita upayakan selama hidup di dunia ini adalah memiliki teman yang shalih? Rasulullah sendiri telah memberi perumpamaan yang sangat baik mengenai teman yang baik dan buruk.

Permisalan teman yang baik dan teman yang buruk ibarat seorang penjual minyak wangi dan seorang pandai besi. Penjual minyak wangi mungkin akan memberimu minyak wangi, atau engkau bisa membeli minyak wangi darinya, dan kalaupun tidak, engkau tetap mendapatkan bau harum darinya. Sedangkan pandai besi, bisa jadi (percikan apinya) mengenai pakaianmu, dan kalaupun tidak engkau tetap mendapatkan bau asapnya yang tak sedap.

(HR. Bukhari 5534 dan Muslim 2628)

Mengapa Sahabat yang Shalih?

Mengapa teman atau sahabat yang shalih dikatakan sebagai investasi akhirat? Salah satunya adalah karena mereka dapat menjadi pemberi syafa’at bagi sahabat-sahabatnya semasa hidup di dunia dulu.

“Demi Allah, Dzat yang jiwaku berada di tangan-Nya, sungguh kalian begitu gigih dalam memohon kepada Allah untuk memperjuangkan hak untuk saudara-saudaranya yang berada di dalam neraka pada hari kiamat. Mereka memohon: Wahai Tuhan kami, mereka itu (yang tinggal di neraka) pernah berpuasa bersama kami, shalat, dan juga haji,”

Dijawab: ”Keluarkan (dari neraka) orang-orang yang kalian kenal.” Hingga wajah mereka diharamkan untuk dibakar oleh api neraka.

Para mukminin inipun mengeluarkan banyak saudaranya yang telah dibakar di neraka, ada yang dibakar sampai betisnya dan ada yang sampai lututnya.

Kemudian orang mukmin itu lapor kepada Allah, ”Ya Tuhan kami, orang yang Engkau perintahkan untuk dientaskan dari neraka, sudah tidak tersisa.

Allah berfirman, ”Kembali lagi, keluarkanlah yang masih memiliki iman seberat dinar.

Maka dikeluarkanlah orang mukmin banyak sekali yang disiksa di neraka. Kemudian mereka melapor, “Wahai Tuhan kami, kami tidak meninggalkan seorangpun orang yang Engkau perintahkan untuk dientas…” (HR. Muslim).

Sebaliknya, teman yang zhalim takkan memberi kebaikan bagi kita baik di dunia maupun di akhirat, maka mereka pun takkan menemukan seseorang yang memberi pertolongan atau syafa’at bagi mereka di akhirat kelak.

Orang-orang yang zhalim tidak memiliki teman setia seorangpun dan tidak pula mempunyai seorang pemberi syafa’at yang diterima syafa’atnya”. (QS. Ghafir : 18).

Mari kita introspeksi diri, sudah berapa banyak Sahabat Shalih yang kita miliki? Apakah kita telah tergabung di komunitas orang-orang baik? Lihat ke sekeliling kita, dari sekian banyak teman dan sahabat, apakah lebih banyak orang-orang shalih atau orang-orang zhalim yang berakhlak buruk?

Berinvestasilah untuk akhirat kelak dengan memiliki sahabat yang shalih! (SH)

Baca Juga: Pembayaran Akhirat

Wakaf Sekarang