Bitcoin Halal atau Haram Hingga Arti Cryptocurrency (Kripto)

Share on whatsapp
Share on facebook
Share on twitter
Share on linkedin

cryptocurrency halal atau haram

Sahabat, mungkin Anda pernah terpapar linimasa tentang cryptocurrency di Indonesia, lalu jadi penasaran apakah bitcoin halal atau haram. Ingin ikutan, tapi bingung bagaimana hukumnya dalam Islam dan perdebatan lainnya yang malah bikin pusing sendiri. Secara dasar, mengutip dari Investopedia pengertian cryptocurrency adalah mata uang digital atau virtual yang dijamin oleh cryptography, sehingga hampir tidak mungkin untuk dipalsukan. Salah satu bentuknya berupa bitcoin.

Sudah, begitu saja? Tentu saja tidak. Mari, pahami sedikit lebih dalam definisi cryptocurrency dan hukum Islam saat bertransaksi jual beli serta investasi menggunakan jenis uang ini.

Kenali Dulu Sejarah Uang

Mengutip dari K.H. Izzuddin Edi Siswanto,Lc., M.A., Ph.D, Dewan Pengawas Syariah Dompet Dhuafa memaparkan bahwa dalam dekade terakhir kita telah menyaksikan banyak peristiwa dan perkembangan di dunia keuangan seperti krisis keuangan global, reformasi ekonomi di Cina, penurunan harga minyak dan pergeseran global menuju ekonomi tanpa uang tunai. Digitalisasi ekonomi telah menginovasi metode pembayaran dan merevolusi konsep uang.

Mata uang resmi pertama dicetak oleh Raja Alyattes dari Lydia di Turki modern pada 600 SM (Luo, 1999). Pertanyaan tentang apa itu uang dan apakah Bitcoin bisa menjadi uang mulai menjadi pusat diskusi.

 

Baca juga: Mengenal Wakaf Saham, Pengertian, Hukum, dan Caranya di Indonesia 

 

Apa Itu Cryptocurrency (Bitcoin) ?

Mengutip pendapat Allen & Overy mendefinisikan mata uang virtual sebagai:

“Mata uang virtual adalah representasi digital dari nilai yang dapat diperdagangkan secara digital dan berfungsi sebagai alat tukar, unit akun dan/atau penyimpan nilai, tetapi tidak memiliki status tender yang sah di yurisdiksi mana pun. Itu tidak dikeluarkan atau dijamin oleh pemerintah mana pun dan memenuhi fungsi ini hanya dengan kesepakatan dalam komunitas pengguna mata uang virtual. Ini berbeda dari mata uang fiat atau “mata uang nyata,” yang merupakan uang fisik yang membentuk alat pembayaran sah suatu negara, dan berbeda dari uang elektronik, yang merupakan representasi digital dari mata uang fiat.”

Melansir dari Forbes, cryptocurrency adalah uang digital terdesentralisasi, berdasarkan teknologi blockchain. Anda mungkin akrab dengan versi paling populer, Bitcoin dan Ethereum, tetapi ada lebih dari 5.000 cryptocurrency berbeda yang beredar, menurut CoinLore.

Anda dapat menggunakan kripto untuk membeli barang dan jasa biasa, meskipun banyak orang berinvestasi dalam mata uang kripto seperti yang mereka lakukan pada aset lain, seperti saham atau logam mulia. Meskipun pengertian cryptocurrency adalah kelas aset yang baru dan menarik, membelinya bisa berisiko karena Anda harus riset terlebih dahulu untuk sepenuhnya memahami cara kerja setiap sistem.

Mengutip dari Investopedia, fitur yang menentukan dari cryptocurrency adalah bahwa mereka umumnya tidak dikeluarkan oleh otoritas pusat mana pun, menjadikannya secara teoritis kebal terhadap campur tangan atau manipulasi pemerintah.

Hukum Uang dalam Islam

Melansir dari Dompet Dhuafa, Islam tidak mengakui uang sebagai subjek perdagangan, kecuali dalam beberapa kasus khusus. Uang tidak memiliki utilitas intrinsik; itu hanya alat tukar; Setiap unit uang persis sama dengan unit lain dari denominasi yang sama. Oleh karena itu, tidak ada ruang untuk menghasilkan keuntungan melalui pertukaran unit-unit ini secara internasional.

Keuntungan yang diperoleh melalui perdagangan uang (mata uang yang sama) atau surat-surat yang mewakili mereka adalah bunga, Islam melarang hal tersebut. Uang hanyalah sebuah unit pengukuran. Dengan demikian, uang bukanlah komoditas dalam Islam. Imbalannya tidak dijamin, melainkan bergantung pada hasil produksi dari kegiatan produktif yang menghasilkan nilai lebih.

Jenis Uang dalam Islam

Para ahli hukum Islam menyatakan bahwa uang ada dua jenis, yaitu:
1. Uang Alami (al-thaman al-khilq), merupakan uang yang dibuat untuk digunakan sebagai alat tukar dan secara alami memiliki nilai moneter. Emas dan perak adalah uang alami.

2. Uang buatan dan adat (al-thaman al-‘urfī), merupakan uang diadopsi sebagai alat tukar dimana nilai moneter adalah ekstrinsik dari uang. Uang-komoditas dan mata uang fiat adalah bentuk uang buatan dan adat yang umum. Uang alam memiliki Thamaniyyah intrinsik dan uang adat memiliki Thamaniyyah ekstrinsik.

Risiko dan Tantangan untuk Bitcoin

    1. Risiko keamanan
    2. Resiko teknologi
    3. Pencucian uang
    4. Volatilitas
    5. Risiko data
    6. Risiko transaksi
    7. Perantara
    8. Tantangan regulasi
    9. Risiko Deflasi Struktural
    10. Kompetisi
    11. Risiko Skalabilitas Bitcoin
    12. Monopoli
    13. Likuiditas

Kenapa Bitcoin Beresiko dan Kaitannya dengan Halal atau Haram?

1. Marketability dan sirkulasi

Pilar pemasaran dan sirkulasi mempromosikan sirkulasi kekayaan dan melarang penimbunan kekayaan dan spekulasi. Bitcoin gagal dalam aspek pemasaran dan sirkulasi karena volatilitas hanya meningkatkan spekulasi yang mengakibatkan investor Bitcoin menimbun dan menahan Bitcoin alih-alih membelanjakannya, membuat Bitcoin tidak likuid dan semakin menggembungkan gelembung.

2. Transparansi bitcoin masih abu-abu untuk menjadi halal atau haram 

Tujuan transparansi adalah untuk menghindari kerugian dan perselisihan sebanyak mungkin. Masalah dengan Bitcoin dalam hal transparansi adalah bahwa seluruh jaringan bersifat samar. Setiap pedagang dan pedagang adalah anonim. Selain itu, kurangnya kerangka peraturan dapat menyebabkan lebih banyak perselisihan.

3. Daya tahan bitcoin 

Ibnu Ashur menyatakan bahwa arti ketahanan adalah bahwa kekayaan dan uang harus diperoleh dengan cara yang sah dan halal tanpa ketidakpastian dan perselisihan. Transaksi Bitcoin dapat dianggap tahan lama karena transfer dan pertukaran dapat dilakukan dengan cara yang sah dan sah. Selanjutnya, transaksi Bitcoin dapat dipertukarkan tanpa ketidakpastian dan perselisihan. Oleh karena itu, dari aspek durabilitas kekayaan, Bitcoin melewati kondisi ini untuk pelestarian kekayaan.

4. Ekuitas (Adil) mempengaruhi halal atau haram bitcoin

Pilar terakhir dari ekuitas mempromosikan perolehan kekayaan secara etis, pelestarian kekayaan komunal dengan menanamkan sistem yang adil dan adil untuk semua dan membelanjakan kekayaan ini untuk kepentingan semua. Meskipun Bitcoin dapat diperoleh dengan cara yang etis dan dapat dibelanjakan dengan alasan yang adil, ada tanda tanya besar apakah Bitcoin mengarah pada pelestarian kekayaan komunal yang stabil. Ada banyak anonimitas dan kurangnya transparansi bagi mereka yang terlibat di balik layar.

5. Hifi al Māl

Pelestarian kekayaan berarti melindungi kekayaan masyarakat agar tidak rusak dan beralih ke tangan orang lain tanpa imbalan. Aksioma ini memastikan bahwa kekayaan adalah bagian dari sistem yang aman dan terjamin. Karena sifat dasar Bitcoin yang samar, kurangnya perlindungan peraturan dan teknologi yang kompleks, Bitcoin menjadi menarik bagi peretas dan penipu karena ada lapisan kerahasiaan ekstra dalam industri yang melindungi identitas mereka. Oleh karena itu, dalam kerangka peraturan cryptocurrency yang bergejolak dan tidak pasti saat ini, Bitcoin sangat berisiko dan bertentangan dengan perintah Hifẓ al Māl.

Fatwa MUI Menetapkan Kripto Hukumnya Haram

Melansir dari fatwa terbaru dari Majelis Ulama Indonesia (MUI), kripto hukumnya haram, baik untuk perdagangan, maupun alat tukar. MUI menjelaskan cryptocurrency sebagai mata uang hukumnya haram karena mengandung gharar, dharar, dan bertentangan dengan Undang-Undang Nomor 7 tahun 2011 dan Peraturan Bank Indonesia Nomor 17 tahun 2015.

Cryptocurrency juga tidak memenuhi syarat sil’ah secara syar’i. Melansir dari Kompas.com, adapun syarat sil’ah secara syar’i yaitu ada wujud fisik, memiliki nilai, diketahui jumlahnya secara pasti, hak milik, dan bisa diserahkan ke pembeli.

Itulah pengertian cryptocurrency hingga hukum haram berdasarkan fatwa MUI. Sudah tahu secara syariat, jadi makin kenal tata cara main Bitcoin dan kripto sejenisnya. Perhatikan pula batasan-batasan dalam transaksi jual beli  agar hidup Anda tenang secara batin. Yuk, sekalian investasi yang bikin tenang di dunia dan akhirat. Caranya berwakaf melalui tautan ini atau klik banner di bawah! Hasilnya berdampak nyata secara jangka panjang di dunia, maupun akhirat.

Wakaf Sekarang